Bronchitis oh Bronchitis

Sedih banget lihat Tita demam 3 hari ga turun turun. Dikasih obat penurun panas, tetep ga turun juga. Miris rasanya, karena baru kali ini Tita sakit. Setelah satu tahun selalu sehat & ceria, baru kali ini Titaku kena demam. Panik? pasti. Bertanya tanya? jelas. Sakit apa sih naaak?? Sampai sampai ilang senyum di wajahmu. Yang ada tiap hari nangiiss aja. Wez, bawa ke dokter. Karena pikiran bundanya sudah ga rasional “jangan jangan dbd” haduuhh ketakutan sendiri rasanya. Berangkat deh ke dokter spesialis anak, mana hari sabtu lagi. Tapi alhamdulillah ada dokter praktek hari sabtu. Maklum, tinggal di kota kecil. Kalau masih di Surabaya sih pasti ada dokter spesialis anak yang praktek hari sabtu.

Setelah periksa berdasar gejala Tita yang :

  1. Demam 3 hari berturut turut suhu antara 38 dercel s/d 39 dercel
  2. Disertai batuk bawaan dari seminggu sebelumnya
  3. Tapi anak masih aktif meskipun rewel
  4. Nafas berbunyi berasa dadanya penuh dahak

ternyata diagnosa dokter, anakku kena bronkitis. Oh Gosh … kok bisa?? Ketularan siapa nak? Tapi ya sudahlah, daripada mikir darimana penyakit datang, mending mikir ngobatinnya aja. Dan ini pesen si dokter:

  1. Mandi cukup diseka, jangan dicelupin bak mandi
  2. Hindari makanan berminyak, bersantan & coklat >> semua dimakan Tita, jadi merasa bersalah hiks
  3. Hindari angin langsung, lemari es >>hooh bisa juga ya, AC, exhaust fan apa aja yang berangin
  4. Minum obatnya, kalau panas tetep dikasih parasetamol, trus ada antibiotik & epexol drop.

Celakanya, pas di hari sabtu periksain Tita, aku pun kena demam 39 dercel. Waduh apalagi ini?? Kepala rasanya sakit, badan remuk, mual, berasa mau pingsan. Tapi alhamdulillah setelah minum panadol badan sudah enakan, panas juga turun. Mungkin juga karena semangat untuk sembuhin Tita, badan jadi sembuh sendiri. Alhamdulillah nya lagi besoknya Tita sudah gak panas, cuma kenapa nafasnya masih ngkrok ngkrok yah??

Seminggu kemudian, aku putuskan balik ke dsa Tita supaya penyakitnya tuntas. Kenapa masih ada sisa dahak di dadanya dok?? Ternyata diagnosanya ganti. Tita kena alergi. Walah, kok jadi alergi. Tapi gak kaget juga sih, secara aku sendiri juga penderita alergi. Biasanya kalau ibu alergi 70% menurun ke anak. Oke deh, dengerin pesen dokter lagi deh :

  1. Sudah boleh mandi >> senengnyaaa
  2. Sudah gak apa apa kena AC dkk
  3. Makanan yang dihindari jadi ganti, Tita pantang makan unggas, telur, ikan laut & susu sapi. So, susu musti ganti susu soya.
  4. Sudah ga masalah makan gorengan, santan & coklat asal ga ada ingredients allergen nya Tita. Duuhh, padahal hobi makan ayam & telur tu.
  5. Minum obat lagi >> tapi maaf yah pak dokter, karena saya juga penderita alergi jadi konsumsi obat saya hindari dulu. Kasihan Tita harus dicekoki obat terus. Cukup hindari makanan pantangannya aja & dikuatkan imun insyaAllah pasti bisa *pengalaman diri sendiri*
  6. Kalau nafas masih ngkrok ngkrok, rajin Nebul si Tita >> alhamdulillah sudah punya sendiri *penyakitnya sama sih kayak emaknya* jadi nebul nya di rumah saja ga perlu ke rumah sakit

Bicara soal nebulasi, aku selalu prepare sama Nebulizer di rumah, karena penderita alergi seperti aku pasti perlu banget. Karena pada saat kambuh, produksi cairan di rongga dada meningkat drastis, jadi musti pake nebulizer buat mengencerkan & melancarkan jalan nafas.

Sekarang alat ini jadi teman setia di keluargaku, karena menolong sekali 🙂

Omron

Advertisements

2 thoughts on “Bronchitis oh Bronchitis

  1. Mba..aq mau sharing neh,aq kan alergi jg mba,kmrn aq terapi renang sempat sembuh/ilang,akhir2 ni muncul lg mba,ke dokter suka dikasi obat hirup kyk symbicort dll,emg agak mendingan,tp obatnya mahal mba,dan aq jg gak mau dicekokin obat mulu 😦 trus kalo kambuh emg lendir/dahak meningkat+tenggorokan sakit+badan pegal..apa sebaiknya aq nebul jg kah mba? Tolong bantuannya mba,,makasih sebelumny..

    1. Hai mbak Novi, keluargaku punya riwayat alergi, jadi ngerasain bgt betapa menderitanya pas kambuh. N skrg nurun ke anakku. Sepengetahuanku, prinsip kerja obat hirup & nebul tu sama kok, sama2 dihirup 🙂 cuma memang kelebihan si symbicort de el el itu kan praktis bisa dibawa kemana2, sedangkan nebulizer berat, mau dibawa juga riskan, hanya memang obat untuk nebul harganya masih dibawah obat hirup yang sekali pakai itu yah. Terapi yg paling bagus emang berenang mbak, dulu saya teratur banget, manfaatnya sekarang jadi jarang kambuh. Klo saran saya, pas periksa ke dokter coba tanya bisa ga pakai alternatif nebul aja? Soalnya dulu saya juga gitu, akirnya disarankan nebul dan obatnya juga terjangkau. Yang penting sih hindari penyebab alerginya aja mbak. Semoga membantu ya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s