Monthly Archives: February 2013

Aku Bisa Dandan Sendiri Ndaaa …

Menikmati sore berdua di momen mandi memang saat paling menyenangkan, banyak banget yang aku biasa lakuin sama Tita. Salah satu yang paling disukai Tita adalah bercerita dengan boneka boneka plastik di bak mandinya. Berasa menciptakan dunianya sendiri, soalnya Tita bercerita dengan ocehannya yang aku sendiri belum ngerti maksudnya. Tapi tetep aja berasa menyenangkan, yang satu ngomong apa yang lain nanggepin apa, jadinya tambah lucu.

Nah, sore dua hari yang lalu sampai hari ini banyaaak banget hal lucu & sweet dari babyku. Mulai dari kebiasaan dia ikut ikutan Nda nya bersihin alas mandi (uhhmmm bikin gemez ni anak Nda) sampai ngasih bedak ke badannya sendiri. Maksudnya sih mungkin mau dandan sendiri, tapi ya gitu deh belepotan sana sini. Hihihi gak apa apa nak, ga ada noda ga belajar kan :).

dandan sendiri 1 dandan sendiri 2 dandan sendiri 3 Berhubung bagian tubuh favorit Tita itu mulutnya, jadi bedak pertama kali mendarat ya di mulut 😀

Tita ku juga sudah pinter dadah kalau Ayahnya berangkat, nyium pipi pake bunyi “muach”, masuk masukin mainannya kalau sudah selesai (meskipun masukin 2 atau 3 mainan langsung ditinggal ^^’), lepeh apapun yang masuk mulut kalau Nda bilang lepeh, & lagi suka banget ngasih barang yang dia pegang ke Nda nya apalagi kalau diberi bonus kata kata “terima kasih sayang” dia langsung ketawa 🙂

Anakkuu …

Alhamdulillah Kado Awal Tahun

Kata kata pertama : Gak Nyangka. Ga pernah kebayang. Ga pernah kepikiran. Awal tahun ini membawa berkah tersendiri untukku. Kebiasaan & kesenangan di dapur berbuah hasil. Meskipun “hanya” hidangan untuk si kecil Tita, tapi bermakna sekali buatku. Kado atas curahan kasih sayangku untuk baby Tita yang gak akan dimengerti olehnya -karena emang Tita belum bisa diajak ngomong- tapi yakiiin banget dia bisa ngerasain. Sebelum cerita, mau say thx dulu untuk my lil angel “Makasih Tita sayang … Nda Luv u a lot”

Ceritanya, awal Desember tahun lalu, milis mpasirumahan mengadakan annual challenge. Sebagai member yang tergolong masih baru, ada perasaan tertantang untuk ikutan, tapi juga sekaligus ada rasa ragu, bisa gak ya?? Ah, skip aja deh tantangan kali ini. Ga pede. Tapi di detik detik terakhir tantangan ditutup, ada dorongan kuat untuk ngirim hasil masakan. “Ah, kirim aja deh, ga menang juga ga pa pa yang penting plong bisa kirim resep, daripada njangget dengan dorongan pengen ikut” pikirku. Pas tanggal penghabisan tahun, aku buka email yang sudah aku draft dari beberapa waktu sebelumnya sambil terus nimbang nimbang “sent ga ya … sent ga ya” aahhh send aja. Dan pada akhirnya jariku nge-klik send. Hahaha plong rasanya … berasa mutusin perkara krusial :D. Tapi ya itulah balada pemula, ragu ragu di awal melangkah.

Setelah itu, sama sekali ga berharap apapun dari tantangan kali ini, & ga nunggu hasil juga karena pasti banyak yang lebih jago resepnya. Naa, Pas tanggal 7 Jan 2013 kemaren, pas buka milis, pengumuman pemenang sudah di launch. Daaan alhamdulillah … Juara 3 Nak. Pertama tahu kalau aku masuk juara 3, terpana aku melihat layar laptop sambil nggumam “beneran nih”. Ga ada perasaan “bungah” sama sekali, karena memang ga nyangka blass. Baru pas Ati nya Tita ke rumah, aku bilang resepnya Tita juara ke-3, rasanya mau loncat dari tempat duduk >> lemotnya kumat.

Iniiiii menu hokinya Tita yang menang juara 3 >> Lapis Jagung

LAPIS JAGUNG

Haduuh beneran awal tahun yang berkesan, & hadiah paling indah yang aku dapat dari momen ini adalah motivasi lebih untuk terus memberikan makanan terbaik bagi Tita. Meskipun kalau aku ga menang tantangan mama koki handal pun *2x pun* aku akan tetap memberikan yang terbaik untuk Tita. Makasih ya nak untuk terus ngajari Nda jadi ibu yang terbaik untukmu. Luv U so Much … :-*

My New Toothbrush

Gigi Tita sudah ada 4. Dua atas tumbuh pas usia 7m, dua bawah tumbuh pas usia 9m, sekaran ini 11m giginya Tita mau numbuh lagi tapi kali ini langsung 4 di atas. Berarti sudah waktunya untuk gosok gigi … yeyyy *telat yak

Sebenarnya Tita sudah dikenalin dengan gosok gigi dari usia 6m ketika awal mpasi, hanya medianya waktu itu kain kasa. Berhubung kain kasa ini rasanya enak buat cemilan, akhirnya digigit gigit lah sama Tita & akhirnya dedel duel lah si kain kasa ini. Dan acara membersihkan mulut akhirnya berubah jadi acara tarik tambang kain kasa -_-‘.

Karena acara tarik tambang ini terus berlanjut & tambah memanas, akhirnya emaknya lah yang kalah & mengalah. Putus asa selama berbulan bulan, akhirnya dengan ketetapan hati & kekuatan komitmen tinggi, Tita HARUS belajar gosok gigi supaya giginya awet bagus. Dengan pertimbangan kain kasa yang sudah ga mungkin lagi dipake, keputusan jatuh pada toothbrush berbahan silikon, karena silikon pasti lebih liat & awet kalau digigit.

Pas jalan-jalan sama Akungnya Tita, beli deh toothbrush merk Camera, bahannya lentur & kenyal. Cocok kayaknya buat Tita yang lagi seneng masukin apa aja ke mulutnya. Daan murmer *supaya ga nyesel kalau Tita ga suka >> otak emak emak jalan terooosss.

Ini dia toothbrush Tita yang baruuu, caranya gampang tinggal masukin toothbrushnya ke jari kita, gosokin deh ke gigi & seluruh bagian mulut. Our tooth brushing moment will be soooo fun *hope *.*

toothbrushes

Mom’s Corner

Bertindak sebagai ibu rumah tangga *huidih tulisan EYD* pekerjaan dapur is a a must untuk dikerjakan. Untungnya hal hal yang berbau dapur sudah biasa aku lakukan sejak lama. Dan dapur adalah wonderland buatku, banyak pilihan mainan yang fun & menantang. Hampir mirip seperti di laboratorium lah, nyampur ini itu, ngaduk ini itu, bikin formula & bahkan nemu formula baru. Soo fun. Tapi kadang sambil nungguin masakan mateng, bosen pasti datang & melambai lambai ngajak temennya si ngantuk gangguin konsentrasi. Akhirnya, panggil pasukan anti ngantuk hahahaha apalagi kalau bukan laptop kesayangan. Harta benda paling berharga untuk nambah semangat di dapur. Aneh sih … tapi yaa gitu deh, asyik nunggu masakan -terutama yang kukus kukusan or baking baking an- sambil berselancar di dunia maya *weitz.

moms corner

Biasanya sambil nge-lappy ada kopi atau teh nemenin … & yang pasti mulut juga komat kamit, bukan baca mantra tapi ga bisa berhenti nyemil 😀 naa kalau sudah gini lupa deh tetangga. Baru nyadar kalau si baby manggil atau ada yang gablokin dari belakang. Meskipun IRT tapi kan tetep harus jadi cyber mom supaya ga ketinggalan berita. Jadi, meskipun di dapur boleh dong jari maen-maen keyboard lappy supaya ga bosen??!! Lumayan, ngelatih kecepatan jari mencet keyboard, sapa tahu jari jadi kuat buat mijitin suami kalau dia capek soalnya pekerjaan mijit itu butuh ekstra kekuatan jari jari 😀 *mekso

Baby Wrap

Awalnya punya niat untuk tidak terlalu banyak gendong-gendong baby Tita, supaya ga jadi kebiasaan kalau ada apa apa minta gendong. Tapi ternyata gendong anak itu punya efek menyenangkan yang luar biasa buat orang tuanya, jadi yang kecanduan gendong malah orang tuanya bukan babynya, terutama ketika Tita sudah mulai bisa merangkak lancar, maunya melantai terus emoh digendong. Kalau gendong bopong biasa jelas gempor ortunya hahaha, akhirnya ya pake alat bantu, niy alat bantunya :

gendongan 4

Gendongan Cuprit (selendang tradisional)

Ini gendongan pertama Tita. Punya 3, 1 beli sendiri 2 hasil kadoan. Enaknya bisa disesuaikan nyaman nggaknya posisi bayi ke ibunya. Gak enaknya, bikin pundak sakit apalagi punggung. Waktu bayi, gendongan cuprit jadi andalan karena posisi gendongnya enak, cuma begitu si baby sudah agak besaran jadi ga enak soalnya kurang flexibel.

Gendongan Nursing Wrap

Gendongan ke-2 Tita ini hasil kadoan juga 😀 (ga modal banget). Lebih enak untuk anak yang sudah gedean dikit *menurutku. Karena posisi berdiri dan strap nya yang mirip tas ransel kupikir juga bakalan lebih nyaman. Tapi ternyata oh ternyata, lebih menyiksa. Bahannya bikin gerah, pundak cepet banget capek, kalau tas ransel okelah yang dibawa buku & perlengkapan, lah ini yang dibawa bayi yang super aktif & keliatan banget Tita ga betah di gendongan ini. Hadeeeh skip deh.

Gendongan Baby Wrap

Voila!! Gendongan pertama & terakhir yang paling nyaman & menyenangkan, hasil beli sendiri (akhirnyaaa). Ni gendongan sumpah miracle banget *wez keluar lagi tuan lebay dari sarangnya. Nyaman di aku & babyku, tanganku bebas bas mau ngapain aja, nyaman banget karena strapnya lebar, bahannya ga bikin kepanasan, posisinya nempel banget ke aku, daann Tita bisa bobok nyenyak di gendonganku dengan posisi aku tetap bisa ngerjain pekerjaan rumah lainnya. O ho ho sip markosip lah. harganya agak mehong sih untuk ukuran gendongan, tapi sepadan dengan cara kerjanya. Nampang dikit aahhh

Dee & Tita

Tuu jadinya … Tita nggelendot manja kalau pake gendongan ini *jadi bener bener lupa komitmen awal *_*’

TRAGEDI Kacang Merah

Gede bener yak judul tragedinya hehehe … karena ternyata kalau diteruskan bisa berakibat fatal. Nah lho apaan itu??

Gini ni ceritanya, tapi sebelum cerita, aku jelaskan dulu para pemerannya yah biar ga bingung
Ati = Eyang Putrinya Tita = Mamahku
Nda = Mamahnya Tita = Aku
Papapa = Papahnya Tita = Tita kalau manggil papahnya pake 3 suku kata

Setelah Ati pergi ke Bandung selama hampir seminggu, pulang pulang beliau pengen nyenengin cucu katanya dengan membawa oleh oleh … Apa itu?? Taraaa kacang merah *krik krik krik suara jangkrik mode on. Ga happening banget, pulang dari bandung oleh olehnya kacang merah, kirain bawa batagor sak rombong & abangnya -_-‘

Naaa masalahnya selama perjalanan dan sampai rumah, Ati lupa untuk tidak menutup rapat rapat si kacang merah. Alhasil, berkecambahlah kacang merah ini dengan suburnya. Dengan wajah memelas, Ati minta maaf ke Nda kalau ternyata kacang merahnya sudah tumbuh subur di tasnya Ati, karena katanya kacang merah fresh gitu kalau di bandung murah banget *garuk garuk. Mikir nih, kira kira kalau diolah masih oke ga yah?? Pikiranku ragu karena kacang merah ini kan zat besinya tinggi kalau teroksidasi terlalu lama dengan oksigen, bisa bisa berubah menjadi feri atau fero >> anaknya siapa ini?? Nah kan jadinya beracun (halah teori dari manaaaa lagi??) >> jangan diketawain yah yang jurusan pergizian atau yang pinter kimia, namanya juga perkiraan. Akhirnya guling guling di internet (googling maksudnya) & nanya nanya ke milis, dapatlah jawabannya … bahwa kacang merah berkecambah itu BERACUN.

Tapi sebenarnya sampai saat ini belum ada penelitian pasti soal beracun atau tidaknya kecambah kacang merah. Beberapa artikel memuat bahwa kacang merah berkecambah beracun, tapi banyak artikel juga mengatakan kecambah kacang merah bagus untuk dikonsumsi. Halah yang bener yang mana seh?? Daripada bingung ngikut sabda Rasulullah SAW aja ”Jika ada KERAGUAN dalam dadamu, maka tinggalkanlah. Dan jika kejelekan menjadikanmu merasa berdosa dan kebaikan membuat gembira, maka sesungguhnya engkau telah ber Iman.” (HR AHMAD) >> religius bangeeett :D. Nah karena ragu, akhirnya kacang merah berkecambah itu aku serahkan kembali ke Ati untuk didonasikan ke ayam ayam milik Akung (nah lho siapa Akung?? Akung = Eyang Kakung Tita = Ayahku) supaya sehat *dan ayam Akung memang ga keracunan.

Daripada pusing mikir kecambah kacang merah beracun atau nggak, lain kali kalau beli kacang merah yang kering aja deh jangan yang basah, lebih awet dan irit *irit lagiii duhh ibu satu ini.

red bean